3 Macam Tauhid Beserta Penjelasannya, Umat Islam Perlu Paham

Wiwin Indriani 0 Komentar

Ilmu Tauhid menjadi bekal pedoman bagi seluruh umat Islam dalam melakukan kewajibannya. Terdapat tiga macam tauhid menurut Ibnu Taimiyah

IndiffsTauhid yaitu meyakini keesaan Allah baik zat maupun sifat-sifat Nya. Ilmu tauhid juga disebut sebagai ilmu ushul (dasar agama) atau ilmu akidah. Artinya, ilmu ini menjadi bekal pedoman bagi seluruh umat Islam dalam melakukan kewajibannya sebagai umat beragama. Terdapat tiga macam tauhid menurut Ibnu Taimiyah, simak berikut ini.

Macam-macam Tauhid

Ibnu Taimiyah membuat konsep tauhid yang memiliki beberapa konsekuensi sangat berat. Ketiga macam tauhid tersebut berupa rububiyah, uluhiyah dan al-asma’ wa shifat. Berikut macam tauhid

1. Tauhid Rububiyah

Tauhid rububiyah artinya mengesakan Allah SWT dalam hal perbuatan-Nya. Seperti mencipta, memberi rezeki, menghidupkan dan mematikan, mendatangkan bahaya, memberi manfaat, dan lain-lain yang merupakan perbuatan-perbuatan khusus Allah SWT. Seorang muslim haruslah meyakini bahwa Allah SWT tidak memiliki sekutu dalam Rububiyah-Nya

Pada perspektif Ibnu Taimiyah, Tauhid rububiyah sebagai jenjang pertama tauhid merupakan keyakinan bahwa pencipta serta pengatur alam semesta hanyalah Allah SWT saja. Dalam hal ini, seluruh golongan manusia diklaim sudah bertauhid.

Ibnu Abdil Izz, salah satu pendukung Ibnu Taimiyah menjelaskan:

“Yang kedua adalah tauhid rububiyah, seperti pengakuan bahwasanya Allah adalah pencipta segala sesuatu dan bahwasanya alam semesta tidak mempunyai dua pencipta yang setara dalam sifat dan perbuatannya. Tauhid ini adalah benar tanpa diragukan lagi. Ia adalah puncak menurut banyak pemikir dan ahli kalam serta segolongan Sufi. Tauhid jenis ini tidak ditentang oleh kelompok Bani Adam mana pun yang dikenal, tetapi sudah ada fitrah dalam hati untuk mengakuinya lebih besar dari fitrah untuk mengakui seluruh eksistensi lain.” (Ibnu Abdil Izz, Syarh at-Thahawiyah, 79)

Selain itu terdapat dalam Al quran surat Az-Zumar ayat 62 yang berbunyi:

اَللّٰهُ خَالِقُ كُلِّ شَيْءٍ ۙوَّهُوَ عَلٰى كُلِّ شَيْءٍ وَّكِيْلٌ

Artinya: “Allah pencipta segala sesuatu dan Dia Maha Pemelihara atas segala sesuatu.”

Hal yang seperti ini diakui oleh seluruh manusia, tidak ada seorang pun yang mengingkarinya. Namun pengakuan seseorang terhadap Rububiyah ini tidaklah menjadikan seseorang beragama Islam, karena sesungguhnya orang-orang musyrikin Quraisy yang diperangi rasulullah mengakui dan meyakini jenis tauhid ini.

Sebagaimana firman Allah dalam Al-Mu’minun 86-89 berikut,

.قُلْ مَنْ رَّبُّ السَّمٰوٰتِ السَّبْعِ وَرَبُّ الْعَرْشِ الْعَظِيْمِ. سَيَقُوْلُوْنَ لِلّٰهِ ۗقُلْ اَفَلَا تَتَّقُوْنَ. قُلْ مَنْۢ بِيَدِهٖ مَلَكُوْتُ كُلِّ شَيْءٍ وَّهُوَ يُجِيْرُ وَلَا يُجَارُ عَلَيْهِ اِنْ كُنْتُمْ تَعْلَمُوْنَ.سَيَقُوْلُوْنَ لِلّٰهِ ۗقُلْ فَاَنّٰى تُسْحَرُوْنَ

Artinya: Katakanlah, “Siapakah Tuhan yang memiliki langit yang tujuh dan yang memiliki ‘Arsy yang agung?” Mereka akan menjawab, “(Milik) Allah.” Katakanlah, “Maka mengapa kamu tidak bertakwa?” Katakanlah, “Siapakah yang di tangan-Nya berada kekuasaan segala sesuatu. Dia melindungi, dan tidak ada yang dapat dilindungi dari (azab-Nya), jika kamu mengetahui?” Mereka akan menjawab, “(Milik) Allah.” Katakanlah, “(Kalau demikian), maka bagaimana kamu sampai tertipu?” (Al-Mu’minun 86-89)

2. Tauhid Uluhiyah

Tauhid yang kedua adalah tauhid uluhiyah. Uluhiyah dapat diartikan sebagai mentauhidkan atau mengesakan Allah dari segala bentuk peribadahan baik yang dzohir (terlihat) maupun batin. Seperti shalat, puasa, zakat, haji, do’a, nadzar, sembelihan, berharap, dan sebagainya yang tergolong jenis ibadah.

Mengesakan Allah SWT dalam hal-hal tersebut dinamakan Tauhid Uluhiyah.  Itu artinya beriman bahwa hanya Allah SWT semata yang berhak disembah, tidak ada sekutu bagi-Nya. Sebagaimana dalam Al quran surat Ali ‘imran ayat 18 berikut,

شَهِدَ اللّٰهُ اَنَّهٗ لَآ اِلٰهَ اِلَّا هُوَۙ وَالْمَلٰۤىِٕكَةُ وَاُولُوا الْعِلْمِ قَاۤىِٕمًاۢ بِالْقِسْطِۗ لَآ اِلٰهَ اِلَّا هُوَ الْعَزِيْزُ الْحَكِيْمُ

Artinya: “Allah menyatakan bahwa tidak ada tuhan selain Dia; (demikian pula) para malaikat dan orang berilmu yang menegakkan keadilan, tidak ada tuhan selain Dia, Yang Mahaperkasa, Maha-bijaksana.”

Menurut Ibnu Taimiyah merupakan sebuah ajaran untuk menyembah Allah SWT semata, berdoa kepada Allah SWT semata hingga mencintai Allah SWT semata. Tauhid jenis ini dianggap sebagai misi utama Rasulullah SAW. Bukan tauhid rububiyah yang memang telah diakui.

Ibnu Taimiyah mengatakan,

وَإِنَّمَا التَّوْحِيدُ الَّذِي أَمَرَ اللَّهُ بِهِ الْعِبَادَ هُوَ تَوْحِيدُ الْأُلُوهِيَّةِ، الْمُتَضَمِّنُ لِتَوْحِيدِ الرُّبُوبِيَّةِ، بِأَنْ يُعْبَدَ اللَّهُ وَحْدَهُ لَا يُشْرِكُونَ بِهِ شَيْئًا، فَيَكُونُ الدِّينُ كُلُّهُ لِلَّهِ، وَلَا يُخَافُ إِلَّا اللَّهُ، وَلَا يُدْعَى إِلَّا اللَّهُ، وَيَكُونُ اللَّهُ أَحَبَّ إِلَى الْعَبْدِ مِنْ كُلِّ شَيْءٍ، فَيُحِبُّونَ لِلَّهِ، وَيُبْغِضُونَ لِلَّهِ، وَيَعْبُدُونَ اللَّهَ وَيَتَوَكَّلُونَ عَلَيْهِ

Artinya: “Sesungguhnya tauhid yang diperintahkan oleh Allah kepada para hamba-Nya hanyalah Tauhid Uluhiyah yang sudah mencakup tauhid rububiyah, dengan cara menyembah Allah tanpa menyekutukannya dengan sesuatu pun sehingga agama seluruhnya menjadi milik Allah, tak ditakuti selain Allah, tak diseru kecuali Allah, Allah menjadi yang paling dicintai dari apa pun sehingga cinta dan marah karena Allah, dan menyembah Allah dan pasrah terhadap Allah.” (Ibnu Taimiyah, Minhâj as-Sunnah, juz III, halaman 289-290)

3. Tauhid Asma’ Wa shifat

Tauhid Asma’ wa shifat yaitu menetapkan nama-nama dan sifat-sifat untuk Allah SWT sesuai dengan yang telah ditetapkan oleh Allah untuk diri-Nya maupun yang telah ditetapkan oleh Rasulullah SAW. Serta meniadakan kekurangan-kekurangan dan aib-aib yang ditiadakan oleh Allah terhadap diri-Nya, dan apa yang ditiadakan oleh Rasulullah SAW.

Adapun tauhid al-asma’ wa shifat definisikan oleh Ibnu Taimiyah dan pengikutnya sebagai berikut,

توحيد الأسماء والصفات: وهو الإيمان بكل ما ورد في القرآن الكريم والأحاديث النبوية الصحيحة من أسماء الله وصفاته التي وصف بها نفسه أو وَصفه بها رسوله على الحقيقة.

Artinya: “Tauhid al-Asma’ was-Shifat, yakni beriman pada semua yang ada dalam al-Qur’an yang mulia dan hadits-hadits nabi yang sahih yang terdiri dari nama-nama Allah dan sifat-sifatnya yang disifati sendiri oleh Allah dan Rasul secara hakikat.” (Syahatah Muhammad Saqar, Kasyf Syubahât as-Shûfiyah, halaman 27).

Tanggapan

Belum ada

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Konten Terkait

Konten Terbaru