Amalkan! Bacaan Doa Zikir Pagi Petang Pembuka Pintu Rezeki

Hani Hnsa 0 Komentar

Zikir pada waktu pagi dan petang menjadi amalan yang sangat dianjurkan dan sudah disebutkan secara jelas di dalam Al-Quran.

IndiffsZikir merupakan salah satu amalan yang dianjurkan dilakukan setiap kesempatan. Meski demikian, zikir pada waktu pagi dan petang menjadi amalan yang sangat dianjurkan dan sudah disebutkan secara jelas di dalam Al-Quran.

Allah berfirman dalam Surat Al-Ahzab ayat 41-42 tentang zikir di waktu pagi dan petang. “Hai orang-orang yang beriman, berzikirlah (dengan menyebut nama) Allah, zikir yang sebanyak-banyaknya. Dan bertasbihlah kepada-Nya di waktu pagi dan petang.”

Allah juga memerintahkan untuk berzikir, memohon ampun dan bertasbih kepada-Nya pada pagi dan petang. Allah berfirman:

فَاصْبِرْ إِنَّ وَعْدَ اللَّهِ حَقٌّ وَاسْتَغْفِرْ لِذَنْبِكَ وَسَبِّحْ بِحَمْدِ رَبِّكَ بِالْعَشِيِّ وَالْإِبْكَارِ

“Maka bersabarlah kamu, karena sesungguhnya janji Allah itu benar, dan mohonlah ampunan untuk dosa mu dan bertasbihlah seraya memuji Tuhanmu pada waktu sore dan pagi,” (QS. Ghafir: 55).

Bacaan Zikir Pagi dan Petang

1. Surat Al Ikhlas, surat Al Falaq, dan surat An Nas

Bacaan zikir pagi dan petang sesuai sunah yang pertama adalah membaca surat Al Ikhlas, Al Falaq dan An Nas. Dalil yang dinarasikan oleh Abdullah Ibnu Khubaib yang mengisahkan tentang ucapan Rasulullah SAW,

خَرَجْنَا فِى لَيْلَةِ مَطَرٍ وَظُلْمَةٍ شَدِيدَةٍ نَطْلُبُ رَسُولَ اللَّهِ -صلى الله عليه وسلم- لِيُصَلِّىَ لَنَا فَأَدْرَكْنَاهُ فَقَالَ « أَصَلَّيْتُمْ ». فَلَمْ أَقُلْ شَيْئًا فَقَالَ « قُلْ ». فَلَمْ أَقُلْ شَيْئًا ثُمَّ قَالَ « قُلْ ». فَلَمْ أَقُلْ شَيْئًا ثُمَّ قَالَ « قُلْ ». فَقُلْتُ يَا رَسُولَ اللَّهِ مَا أَقُولُ قَالَ « (قُلْ هُوَ اللَّهُ أَحَدٌ) وَالْمُعَوِّذَتَيْنِ حِينَ تُمْسِى وَحِينَ تُصْبِحُ ثَلاَثَ مَرَّاتٍ تَكْفِيكَ مِنْ كُلِّ شَىْءٍ »

Artinya:

“Kami keluar di suatu malam yang sedang turun hujan dan hari sangat gelap untuk mencari Nabi Muhammad SAW untuk mengimami sholat kami. Kami menjumpai beliau dan beliau bersabda, ‘Katakanlah!’

Aku tidak mengucapkan apapun, kemudian beliau (Rasulullah) bersabda lagi, ‘Katakanlah!’

Aku tidak mengatakan sesuatu apa pun, lalu beliau bersabda kembali, ‘Katakanlah!’

Maka aku bertanya, ‘Wahai Rasulullah, apakah yang harus aku ucapkan?’

Beliau Rasulullah bersabda, ‘Bacalah surat Al Ikhlas dan Mu’awwidzatain ketika sore hari dan pagi hari sebanyak tiga kali, hal itu akan mencukupi mu dari segala sesuatu.” (HR Tirmidzi dan Nasa’i).

Menurut Imam Nawawi, sanad hadits di atas adalah shahih sebagaimana diungkap dari Kitab Sunan Abu Dawud.

2. Sayyidul Istighfar

Berikutnya adalah bacaan sayyidul istigfar. Di nukil dari riwayat hadits oleh Syaddad bin Aus RA yang mengatakan bahwa Rasulullah SAW bersabda

عَنْ شَدَّادِ بْنِ أَوْسٍ رَضِيَ اللهُ عَنْهُ عَنِ النَّبِيِّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ : سَيِّدُ الْاِسْتِغْفارِ أَنْ يَقُوْلَ الْعَبْدُ : اَللَّهُمَّ أَنْتَ رَبِّيْ ، لَا إِلٰـهَ إِلاَّ أَنْتَ خَلَقْتَنِيْ وَأَنَا عَبْدُكَ ، وَأَنَا عَلَى عَهْدِكَ وَوَعْدِكَ مَا اسْتَطَعْتُ ، أَعُوْذُ بِكَ مِنْ شَرِّ مَا صَنَعْتُ ، أَبُوْءُ لَكَ بِنِعْمتِكَ عَلَيَّ ، وَأَبُوْءُ بِذَنْبِيْ فَاغْفِرْ لِيْ ، فَإِنَّهُ لَا يَغْفِرُ الذُّنُوبَ إِلاَّ أَنْتَ مَنْ قَالَهَا مِنَ النَّهَارِ مُوْقِنًا بِهَا ، فَمَـاتَ مِنْ يوْمِهِ قَبْل أَنْ يُمْسِيَ ، فَهُو مِنْ أَهْلِ الْجَنَّةِ ، وَمَنْ قَالَهَا مِنَ اللَّيْلِ وَهُوَ مُوْقِنٌ بِهَا فَمَاتَ قَبْلَ أَنْ يُصْبِحَ ، فَهُوَ مِنْ أَهْلِ الْجَنَّةِ

Artinya:

“Barangsiapa mengucapkannya (sayyidul istighfar) di siang hari dengan meyakini nya lalu dia mati pada hari itu sebelum sore hari, maka dia termasuk penghuni surga. Dan barangsiapa mengucapkannya di malam hari dengan meyakini nya lalu dia mati pada malam itu sebelum pagi, maka dia termasuk penghuni surga,” (HR Bukhari).

Adapun bacaan sayyidul istigfar yang dimaksud adalah sebagai berikut,

اَللَّهُمَّ أَنْتَ رَبِّيْ لَا إِلَهَ إِلَّا أَنْتَ خَلَقْتَنِيْ وَأَنَا عَبْدُكَ وَأَنَا عَلَى عَهْدِكَ وَوَعْدِكَ مَا اسْتَطَعْتُ. أَعُوْذُ بِكَ مِنْ شَرِّ مَا صَنَعْتُ أَبُوْءُ لَكَ بِنِعْمَتِكَ عَلَيَّ. وَأَبُوْءُ بِذَنْبِيْ. فَاغْفِرْ لِيْ فَإِنَّهُ لَا يَغْفِرُ الذُّنُوْبَ إِلَّا أَنْتَ

Artinya:

“Ya Allah! Engkau adalah Tuhanku, tidak ada Tuhan yang berhak disembah kecuali Engkau, Engkaulah yang menciptakan aku dan aku adalah hambaMu semampu ku. Aku berlindung kepadaMu dari keburukan yang kuperbuat. Aku mengakui nikmat-Mu kepadaku dan aku mengakui dosaku, oleh karena itu ampunilah aku. Sesungguhnya tiada yang mengampuni dosa-dosa selain Engkau.”

Tanggapan

Belum ada

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Konten Terkait

Konten Terbaru