Mengenal Alexithymia, Kesulitan Dalam Mengungkapkan Emosi

Siti Nurul Azizah 0 Komentar

Sering mengalami kesulitan dalam mengungkapkan emosi? Jika sering hati-hati, karena mungkin kamu menderita kondisi psikologis alexithymia

INDIFFS.COM – Setiap orang pasti memiliki emosi, namun tidak semua orang bisa mengungkapkan emosi. Nah, dalam hal ini apabila seseorang mengalami kesulitan dalam mengungkapkan emosi itu berarti orang tersebut mengalami Alexithymia.

Terlebih ketika seseorang tengah mendapatkan kabar gembira namun ia kesulitan dalam menjawabnya. Seperti “Bagaimana perasaanmu”, dan cenderung ia kesulitan dalam berempati dan menjawab pertanyaan tersebut.

Tentunya ini perlu dicatat bahwa kondisi ini merupakan kondisi kejiwaan dan bukan gangguan mental ataupun penyakit. Meski gejala nya tidak dapat dijelaskan, namun keberadaan nya menjadi salah satu fenomena psikologis yang sering terjadi.

Tanda Alexithymia

Melansir dari berbagai sumber, ada beberapa gejala atau tanda seseorang yang mengalami kondisi psikologis ini, diantaranya:

  1. Sulit menanggapi emosi orang lain
  2. Memiliki kemampuan yang terbatas dalam ber-fantasi dan ber-imajinasi
  3. Memiliki gaya berpikir yang logis, kaku, serta tidak memperhitungkan emosi
  4. Memiliki kemampuan strategi coping yang buruk saat menghadapi stres
  5. Kurang mampu memerhatikan kepentingan atau kebutuhan orang lain
  6. Memiliki kepribadian yang kaku dan sulit bercanda
  7. Kurang puas dalam banyak hal di hidupnya
  8. Sulit memahami perasaan dan emosi
  9. Sulit mengungkapkan dan mengomunikasikan perasaan kepada orang lain
  10. Mempersulit orang lain untuk mengidentifikasi dan merespons emosi nya

Penyebab Alexithymia

Untuk penyebab alexithymia ini sebenarnya belum diketahui pasti, namun ada kemungkinan kondisi psikologis ini disebabkan oleh genetik. Disamping itu ada beberapa penyebab lain, diantaranya:

1. Autisme

Penyebab kondisi psikologis ini terjadi, sering dikaitkan dengan autisme. Autisme ini merupakan gangguan perkembangan serius yang mengganggu kemampuan berkomunikasi dan berinteraksi.

Bahkan, menurut penelitian tahun 2018 menunjukkan hasil bahwa alexithymia adalah penyebab dan akibat perilaku autis. Ini berarti alexithymia berhubungan dengan autisme.

2. Depresi

Selanjutnya kondisi psikologis ini sering dikaitkan dengan depresi. Ada sebuah penelitian yang menyatakan bahwa antara 32 hingga 51 persen orang dengan gangguan depresi juga memiliki alexithymia.

3. Trauma

Penyebab selanjutnya, ialah karena pernah mengalami trauma, terutama pada saat masa kanak-kanak. Tentunya trauma ini jika tidak diobati akan menyebabkan perubahan pada otak yang dimana nantinya akan menyulitkan anak untuk merasakan dan mengidentifikasi emosi di kemudian hari.

4. Kehilangan Fungsi Insula

Insula merupakan bagian otak yang terkait dengan pemrosesan emosi, serta sensasi nyeri dan hangat. Tentunya jika seseorang kehilangan fungsi insula ini akan menyebabkan alexithymia. Dimana seseorang akan sulit berempati, baik dengan orang lain ataupun diri sendiri.

5. Kondisi Penyakit Lainnya

Ada sebuah penelitian yang menunjukkan bahwa beberapa kondisi mungkin berkaitan dengan penyakit dan cedera neurologist tertentu. Diantaranya, penyakit Alzheimer, Distonia, Epilepsi, penyakit Huntington, Sklerosis ganda, penyakit parkinson, cedera otak traumatis atau bahkan karena pukulan.

Cara Mengobati Alexithymia

Melansir dari berbagai sumber, menyatakan bahwa hingga saat ini tidak ada penanganan yang dikhususkan untuk alexithymia. Penanganan yang diberikan dokter tergantung kebutuhan pasien secara keseluruhan atau kondisi lain yang mengiringi alexithymia.

Namun, pada dasarnya kondisi psikologis yang satu ini sama halnya dengan depresi. Dimana gangguan ini dapat di terapi dengan cara konsultasi untuk mengembalikan rasa percaya dirinya saat bersosialisasi dengan orang lain.

Selain itu, ada beberapa terapi yang kemungkinan dapat membantu proses penyembuhan, diantaranya:

  • Terapi Perilaku Kognitif

Melakukan terapi perilaku kognitif atau yang kita kenal dengan “Cognitive Behavioural Therapy” (CBT). Dalam terapi ini, kita akan diobati secara bertahap untuk menghadapi hal-hal yang kita takuti. Selain itu, kita juga diyakinkan bahwa tidak akan ada hal buruk yang terjadi jika kita bisa melawan ketakutan kita.

  • Terapi Berkelompok

Terapi ini memiliki kegunaan untuk menghilangkan perasaan sendiri atau ter-isolasi pada diri pasien. Sehingga ini bisa membantu menghilangkan kecemasan yang dia rasakan dan mendorongnya untuk mau membicarakan isi hatinya.

  • Psikoterapi atau Terapi Bercerita

Seperti yang telah diketahui, bahwa psikoterapi memiliki tujuan untuk memperkuat motivasi penderita alexithymia agar mereka dapat melakukan hal yang benar. Dimana psikolog dapat membantu seseorang yang menderita mengarahkan pada pilihan terapi yang tepat, untuk meningkatkan keterampilan pengelolaan perasaan.

Itulah informasi mengenai kondisi psikologis alexithymia, disertai beberapa cara mengatasinya. Namun, tetap dalam kondisi yang parah ini perlu dikonsultasi-kan pada dokter, agar mendapatkan penanganan yang tepat.

Tanggapan

Belum ada

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Konten Terkait

Konten Terbaru