Sholawat Masyisyiyyah: Amalkan Agar Dipermudah Segala Urusan

Siti Nurul Azizah 0 Komentar

Sholawat masyisyiyyah ini ialah shalawat yang disusun oleh seorang wali qutub yang berasal dari Maroko yaitu Sayyid Abdussalam bin Masyisy.

Indiffs – Sholawat Masyisyiyyah ini merupakan sholawat yang disusun oleh seorang wali qutub yang berasal dari marako, beliau adalah Sayyid Abdussalam bin Masyisy yang wafat pada tahun 626 H. Dalam kitab Afdhalush Shalawat ‘Alaa Sayyidis Saadaat karya Sayyidi Asy-Syaikh Yusuf bin Ismail An-Nabhani, yang menjelaskan bahwasan nya dengan membaca sholawat ini memiliki banyak keutamaan tersendiri.

Sholawat Masyisyiyyah

Adapaun lafadz sholawat masyisyiyyah yang lengkap dengan latin beserta terjemahan:

اَللّٰهُمَّ صَلِّ عَلَى مَنْ مِنْهُ انْشَقَّتِ الْأَسْرَارُ، وَانْفَلَقَتِ الْأَنْوَارُ، وَفِيْهِ ارْتَقَتِ الْحَقَائِقُ، وَتَنَزَّلَتْ عُلُومُ اٰدَمَ فَأَعْجَزَ الْخَلَائِقَ، وَلَهُ تَضَاءَلَتِ الْفُهُومُ فَلَمْ يُدْرِكْهُ مِنَّا سَابِقٌ وَلَا لَاحِقٌ، فَرِيَاضُ الْمَلَكُوْتِ بِزَهْرِ جَمَالِهِ مُوْنِقَةٌ، وَحِيَاضُ الْجَبَرُوتِ بِفَيْضِ أَنْوَارِهِ مُتَدَفِّقَةٌ، وَلَا شَيْءَ إِلَّا وَهُوَ بِهِ مَنُوْطٌ. إِذْ لَوْلَا الْوَاسِطَةُ لَذَهَبَ كَمَا قِيلَ الْمَوْسُوطُ، صَلَاةً تَلِيقُ بِكَ مِنْكَ إِلَيْهِ كَمَا هُوَ أَهْلُهُ  

اَللّٰهُمَّ إِنَّهُ سِرُّكَ الْجَامِعُ الدَّالُ عَلَيْكَ، وَحِجَابُكَ الْأَعْظَمُ الْقَائِمُ لَكَ بَيْنَ يَدَيْكَ. اَللّٰهُمَّ أَلْحِقْنِيْ بِنَسَبِهِ، وَحَقِّقْنِي بِحَسَبِهِ، وَعَرِّفْنِي إِيَّاهُ مَعْرِفَةً أَسْلَمُ بِهَا مِنْ مَوَارِدِ الْجَهْلِ، وَأكْرَعُ بِهَا مِنْ مَوَارِدِ الْفَضْلِ، وَاحْمِلْنِيْ عَلَى سَبِيْلِهِ إِلَى حَضْرَتِكَ، حَمْلًا مَحْفُوْفًا بِنُصْرَتِكَ. وَاقْذِفْ بِيْ عَلَى الْبَاطِلِ فَأَدْمَغَهُ. وَزُجَّ بِيْ فِيْ بِحَارِ الْأَحَدِيَّةِ. وَانْشُلْنِيْ مِنْ أوْحَالِ التَّوْحِيْدِ. وَأغْرِقْنِيْ فِيْ عَيْنِ بَحْرِ الْوَحْدَةِ حَتَّى لَا أَرَى وَلَا أَسْمَعَ وَلَا أَجِدَ وَلَا أُحِسَّ إِلَّا بِهَا  

وَاجْعَلِ اللّٰهُمَّ الْحِجَابَ الْأَعْظَمَ حَيَاةَ رُوْحِيْ، وَرُوْحَهُ سِرَّ حَقِيقَتِيْ، وَحَقِيْقَتَهُ جَامِعَ عَوَالِمِيْ بِتَحْقِيْقِ الْحَقِّ الْأَوَّلِ. يَا أَوَّلُ يَا اٰخِرُ يَا ظَاهِرُ يَا بَاطِنُ. اِسْمَعْ نِدَائِيْ بِمَا سَمِعْتَ نِدَاءَ عَبْدِكَ زَكَرِيَّا. وَانْصُرْنِيْ بِكَ لَكَ، وَأَيِّدْنِيْ بِكَ لَكَ، وَاجْمَعْ بَيْنِي وَبَيْنَكَ، وَحُلْ بَيْنِيْ وَبَيْنَ غَيْرِكَ. اللهُ، اللهُ، اللهُ. إِنَّ الَّذِيْ فَرَضَ عَلَيْكَ الْقُرْاٰنَ لَرَادُّكَ إِلَى مَعَادِ. رَبَّنَا اٰتِنَا مِنْ لَدُنْكَ رَحْمَةً وَ هَيِّئْ لَنَا مِنْ أَمْرِنَا رَشَدًا. إِنَّ اللهَ وَمَلَائِكَتَهُ يُصَلُّوْنَ عَلَى النَّبِيِّ يَا أَيُّهَا الَّذِينَ اٰمَنُوا صَلُّوْا عَلَيْهِ وَسَلِّمُوْا تَسْلِيمًا

Allahumma shalli ‘ala man minhun syaqqatil asrar, wan falaqatil anwar, wa fihir taqatil haqa’iq. Wa tanazzalat ‘ulumu adama alaihis salam fa a’jazal khala’iq. Wa lahu tadha alatil fuhumu falam yudrikhu minna saabiquw wa la lahiq. Fariyadhul malakuti bizahri jamalihi muniqatun wa ḫiyadhul jabaruti bifaidhi anwarihi mutadaffiqatun wa la syi’a illa wa huwa bihi manuthun. Idz laulal wasithatu ladzahaba kama qilal mausuthu. Shalatan taliqu bika minka ilaihi kama huwa ahluh.

Allahumma innahu sirrukal jami’ud dallu ‘alaika. Wa ḫijabukal a’dzamul qa’imu laka baina yadaika. Allahumma alḫiqni binasabihi wa haqqiqni bi hasabihi. Wa ‘arrifni iyyahu ma’rifatan aslamu biha min mawaaridil jahli. Wa akra’u bihaa min mawaaridil fadhli. Waḫmilnii ‘alaa sabiilihi ila ḫadhratika. Ḫamlan maḫfuudzan binushratika. Waqdzif bii ‘alal bhathili fa admaghuhu wa zujja bi fi biḫaril aḫadiyyati. Wangsyulni min awhḫalit tawḫidi. Wa aghriqni fi ‘aini baḫril waḫati ḫatta la ara wa la asma’a wa la ajida wa la uḫissa illa biha.

Waj’alillahummal hijaba al-a’dzama ḫayata ruhi wa ruḫihi sirra haqiqati wa haqiqatihi jami’a ‘awalimi bitaḫqiqil haqqil awwal ya awwalu ya akhiru ya dzahiru ya bathinu isma’ nida’i bima sami’ta nida’a ‘abdika sayyidina Zakariyya wangshurni bika laka, wa ayyidni bika laka, wajma’ bayni wa bainaka wa ḫul baini wabaina ghairika. Allah Allah Allah Innalladzi faradha ‘alaikal qur’ana laradduka ila ma’ad. Rabbana atina min ladunka rahmah, wa hayyi’ lana min amrina rasyada. Innallaha wa malaikataha yushallana ‘alannabiy, ya ayyuhalladzina amanu shallu ‘alaihi wa sallimu taslima.

Artinya: “Ya Allah, limpahkanlah rahmat kepada orang yang darinya rahasia-rahasia memancar. Darinya cahaya-cahaya semburat. Di dalamnya hakikat-hakikat naik dan pengetahuan Adam mewujud. Sehingga makhluk-makhluk yang lain terpesona. Terhadapnya pikiran terasa kerdil; tidak ada yang sanggup menggapai nya dari orang-orang terdahulu hingga orang-orang kemudian. Maka taman-taman malaikat bernyanyi ria dengan keindahannya. Tidak satupun makhluk yang tidak tergantung kepadanya. Karena kalau tidak ada perantara, niscaya masuth akan lenyap. Bershalawatlah dengan shalawat yang patut bagi-Mu, dari-Mu kepadanya, sebagaimana ia memang berhak mendapatkannya.

Ya Allah, sesungguhnya dia adalah rahasia-Mu yang universal, yang menunjukkan keberadaan-Mu dan hijab terbesarMu yang berdiri di hadapanMu. Ya Allah, masukkan aku ke dalam kelompoknya. Tariklah aku ke dalam dekapan nya. Perkenalkan aku kepadanya. Sehingga aku bisa selamat dari sumber-sumber kebodohan dan bisa mereguk dari mata air keutamaan. Bimbinglah aku di atas jalannya untuk menuju kepada-Mu dengan bimbingan yang dipayungi pertolongan. Kuatkanlah aku untuk menyikut kebathilan sehingga aku bisa mengalahkannya. Luruhkan aku dalam lautan ahadiyyah. Renggutlah keakuanku ke dalam samudera tauhid dan tenggelamkan lah aku ke dalam inti api keesaan, sehingga aku tidak melihat, mendengar, mendapatkan dan merasa kecuali dengannya.

Jadikanlah hijab terbesar pada kehidupan ruhku dan ruhnya, pada rahasia substansiku dan substansi nya untuk sublimasi duniaku dengan keyakinan akan kebenaran yang Haq al-Awwal. Wahai Dzat Yang Maha Awal dan Maha Akhir, Wahai Dzat Yang Dzahir dan Yang Bathin, dengarlah seruanku, sebagaimana Engkau mendengar seruan hambaMu Zakariya. Tolonglah aku dengan-Mu dan untukMu. Satukanlah diriku dengan-Mu dan pisahkanlah yang menghalangiku denganMu; Allah, Allah, Allah. Sesungguhnya yang mewajibkan atasmu (melaksanakan hukum-hukum) Al-Qur’an, benar-benar akan mengembalikan kamu ke tempat kembali. Wahai Tuhan kami, berikanlah rahmat kepada kami dari sisi-Mu dan sempurnakanlah bagi kami petunjuk yang lurus dalam urusan kami. Sesungguhnya Allah dan malaikat-malaikat-Nya bershalawat untuk Nabi. Hai orang-orang yang beriman, bershalawatlah kamu untuk Nabi dan ucapkanlah salam penghormatan kepadanya.”

Keutamaan Sholawat Masyisyiyyah

Adapun keutamaan yang di dapatkan bagi orang yang mengamalkan dan rutin membacanya dengan hati yang ikhlas dan jujur dalam melafalkan sholawat ini, yang di jelaskan oleh Sayyidi Asy-Syaikh Yusuf bin Ismail An-Nabhani yang merupakan penulis kitab Afdhalush Shalawat ‘Alaa Sayyidis Saadaat ialah:

  • Akan di berikan kejujuran
  • Melapangkan hati dan keikhlasan
  • Dimudahkan dalam segala urusan
  • Terlindung dari macam bahaya dan keburukan
  • Terlindung dari penyakit lahir maupun batin
  • Mampu mengalahkan musuh dengan kekuatan Allah

Itulah bacaan sholawat masyisyiyyah beserta keutamaan nya dan terdapat pula cara pengamalan nya. Semoga kita semua berada dalam lindungan Allah SWT dan mendapatkan ridho-Nya, atas membacakan sholawat tersebut. Wallahua’lam

Tanggapan

Belum ada

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Konten Terkait

Konten Terbaru